Tag

, ,

Cerita ini sebenernya udah beberapa bulan sebelum puasa tapi gapapa deh skrg gue mau ceritain mumpung masih suasana Ramadhan.

Malem itu ceritanya gue mau  ngaji ke RT sebelah sama temen-temen gue. Karena gue sama sodara gue (cewe) males ngumpul-ngumpul dulu karena harus muter lagi, gue nunggu didepan sebuah pabrik.

Eh tiba-tiba ada kakek-kakek sambil ngerokok, jalan sedikit sempoyongan. Mukanya gak keliatan karena saat itu gue nunggu ditempat gelap. Dia nyamperin gue dan nanya pake bahasa sunda. Gue jawab dan karena bahasa sunda gue rada bloon gue sih dia nanya jawab iya iya aja.

Setelah lama ngobrol plus dinasehatin pake bahasa Sunda sama dia (kakek-kakek) temen-temen gue dateng. Mereka langsung narik gue suruh ke sono (mereka). Rokok tuh kakek-kakek udah pengen abis dan dia bilang gini:

“Bim salabim” sambil ngeremes rokok pake dua tangan.

Gue melongo. Trus dia ngomong gini:

“Lamun urang gelo bisa kos kieu komo urang heeh.” (Kalo orang gila bisa kaya gini gimana orang waras.)

Gue tambah melongo. Acara opo iki rek? Debus yo?

Temen-temen gue udah pada bisik-bisik sembari ngeliatin gue dan kakek-kakek. Dan mungkin karena tuh kakek-kakek ngerasa keganggu dia pergi dari gue. Gue yang masih sedikit shock gara-gara omongan itu kakek jalan dengan pandangan kosong dan muka penuh kebingungan.

Dan bener kata temen-temen gue itu kakek-kakek jiwanya rada miring gimana gitu. Pas udah sampe tempat terang gue liat itu kakek-kakek make tasbih gedee yang dijadiin kalung sama dia. Keren kan?

Oh iya dia juga nawarin gue kalo mau minta ilmu silahkan minta ke dia. Duuh kek saya gak mau kebanyakan ilmu yang gituan ah, takut nanti kayak kakek.

Tapi gue masih inget beberapa hal yang gue dapet dari kakek-kakek itu:

  1. Kalo ngaji pikiran jangan kemana-mana. Yap jangan mikirin utang, mikirin cewe, apalagi sampe mikir yang kaga-kaga. Kalo ngaji ya ngaji aja.kalo urusan begituan dipending dulu.
  2. Kalo ngaji dimana aja plus sama siapa asal ilmunya (ilmu yang bener) dapet. Ya mungkin pas gue dikasih wejangan sama itu kakek-kakek gue termasuk ngaji kah? I dunno.
  3. (Ini opini dari apa yang gue rasain) Sebenernya Allah itu kalo negur kita ga semua pake semua hal yang menyakitkan. Sebenernya sebelom itu semua (pake hal yang sakit) kita ditegur secara halus dengan hal-hal yang terjadi disekitar kita. Cuma mungkin pribadi kita aja yang ‘kurang peka’ nerimanya jadi lah ditegurnya pake cara yang sakit.
  4. Adab is number one. Tanpa adab ilmu gak akan kelihatan wujudnya.
  5. Unzur maa qola wala tanzur man qola. Lihat apa yang dibicarakan jangan lihat siapa yang berbicara. Kalo omongan orang itu baik, walaupun itu keluar dari omongan maaf, preman misalnya ya ambil aja. Begitu juga kalo omongan buruk keluar dari orang-orang yang terlihat baik ya buang aja. Simple kan?

Wallahu alam bisshawab.

Iklan