Tag

, , ,

Semua ini berawal dari anemia gue, eh insomnia maksudnya. Insomnia gue kambuh gara-gara jadwal tidur gue yang ngalor ngidul kaya ayam nyari makan. Maklum lah gue kan seorang pengangguran tulen yang kerjanya hardolin (Dahar, modol, ulin) Alias Makan, berak, maen depan komputer.

Oke kembali ke topik lagi. Jam setengah sebelas mata gue udah mulai ngantuk dan gue putusin buat siap-siap tidur ganteng. Sebelum tidur, gue gak pernah lupa buat ngelakuin kebiasaan yang baik gue yaitu ngupil. Eh bukan, kalo ngupil sih udah jadi kewajiban. Tapi sikat gigi sebelum tidur, keren kan? (Padahal biasa aja)

Gak lama setelah gue sikat gigi plus pipis dan cuci muka, semua berubah kaya negara api menyerang hehe. Yap ngantuk gue ilang dan mata gue kembali seger.  Oke mampus deh. Gue paksain buat tidur dengan cara matiin lampu kamar.

Semakin lama gue meremin mata gue semakin gak ngantuk. Oke ini akward moment, kira-kira jam setengah dua belas tercetus ide briliant namun kurang pas waktunya, ngelamar kerja ditengah malam *Muka horor* Mana ada pabrik yang buka jam segini oncom? Tenang, gue kan gak gaptek (lagi) jadi gue ngelamar pake e-mail.

Bermodalkan nilai yang cenderung pas-pasan apalagi dipelajaran matematika gue beraniin buat ngelamar, ada dua pabrik yang gue lamar, dan selanjutnya bakalan kamu yang aku lamar *Ngomong sama tembok*

Teng nong… Itu suara jam (Ceritanya) yang nunjukin waktu tengah malem dan mata gue masih didepan layar. Karena gak ada kerjaan gue buka twitter, yang kebetulan udah lama gue gak buka karena twitter gue gak ada mention yang masuk (Ngenes).

Gue liat beberapa penghuni twitter ada yang belom tidur,  ada juga seolrang selebtwit yang ngetwit briliant tapi jadi bodoh karena waktunya yang kurang pas, contoh: “Bisa kali tukeran ID Line-nya biar bisa temenan” Disitu menurut gue ada dua kemungkinan, Pertama dia cewe malem (karena akunnya emang cewe) Kedua, dia minta ID Line ke mahluk abstrak kaya neng kunti, mas pocong, atau bang kolor ijo. (ini garing yah).

Oke ditwitter gue lari ke akun-akun penulis. Mulai dari penulis diblog, ampe penulis yang udah terkenal sejagad samudera hindia *Lebay*. Dan ada satu hal yang bikin gue nyesek dan sakitnya itu disini *Nunjuk dada* Pemenang Asian Young Writers Award udah keluar, dan itu orang Indonesia. Maaf gue bukan sirik karena dia menang, tapi karena naskah gue yang udah hampir jadi malah stuck dan belom selesai sampe sekarang karena satu hal yang sedikit bodoh.

GALAU

Yap, Kaya lagunya Adera.

Dan kau hadir

Merubah segalanya

Menjadi lebih ancur

Kau bawa diriku setinggi angkasa

Membuatku menjadi pendusta, (Ya iyalah) emangnya lu mau bawa gue pake apa? Roket bapak moyangmu?

Oke kembali ke topik, yaa walaupun gue ikut juga mungkin kesempatan buat menang kecil. Tapi mungkin gue bakal puas karena bisa nyelesain naskah sesuai deadline, tapi ya sudahlah, itu semua harus diterima dengan lapang dada walau perih, perih banget. *Nangis dipojokan*

Gue putusin buat matiin netbook ini, dan gak kerasa udah sampe jam setengah dua dini hari. Gue meremin mata tetep gak bisa. Akhirnya gue mikir… Mikir… Dan mikir… *Pake ekspresi cak lontong* dan dari banyak hal yang gue pikirin ada satu hal yang gue dapet malem itu.

Stalking akun orang-orang hebat karena karyanya itu lebih nyesek dibandingin stalking akun mantan yang sibuk lope-lopean sama pacar barunya

Ini mungkin berlaku bagi kalian yang sadar kalo emang nyesek liat akun mantan yang lagi cinta-cintaan sama pacar barunya. Tapi lebih nyesek lagi kalo ada orang seumuran kalian tapi mereka udah bisa bikin sesuatu yang hebat.

Tapi Nyeseknya itu bikin motivasi. Tulisan ini contohnya, karena gue gak mau kalah sama mereka yang seumuran gue (17 -18) udah bisa bikin karya yang keren, dengan kerja mereka sendiri tentunya. Akhir kata selamat buat pemenang Asean Young Writers Award, tadinya pengen ngucapin lewat twitter (Walau gue gak kenal ama orangnya) tapi akun twitter gue lagi ditangguhkan. Jadi ngucapinnya lewat sini deh, hehe.

Dan kalo abang yang menang liat tulisan ini, bisa gak gue liat cerpennya? Penasaran nih. Kirimin di email aja ya, ferdian313@gmail.com

Terima kasih banget untuk pemirsa yang udah mau nyempetin waktunya buat baca ini semua dari awal ampe akhir.

Iklan